Terlalu Berharap

19Apr11

Tulisan ini saya buat untuk bantuin temennya temen saya dengan memakai perspektif saya sebagai cowok sekaligus personality consultant, so, enjoy it!🙂

Terlalu berharap, ato saya tulis aja (terlalu) ngarep, kadang kita alami, entah ngarep pengen beli sesuatu yang keren, pengen pergi keluar negeri, ato yang paling sering: ngarep sama seseorang yang kita lihat sebagai orang yang paling “spesial” untuk jadi pasangan kita.

Ngarep sih nggak masalah sebenernya, asal kita tau proporsi ngarep itu sendiri. Dengan kata laen, nggak berlebihan.

Nah, masalahnya adalah, banyak yang nggak tau batas wajar ngarep sama seseorang itu.

Ini yang mau saya bahas: cowok yang ngarep banget PENGEN JADIAN sama cewek ato abis diputusin sama ceweknya karena dia TERLALU SAYANG sama cewek itu.

Biasanya cowok yang ngarep (konteks ngarep disini adalah terlalu ngarep, jangan disalah artikan ya!) akan ngelakuin apapun demi cewek yang dia pengenin. Kenapa saya tulis “dia pengenin”, bukan “dia sayangin”? Karena kalo dia sayang seharusnya dia nggak sampe ngelakuin hal-hal “apapun” itu kalo dia nggak bisa ngelakuin itu untuk dirinya sendiri. *baca note saya “Mencintai dan menghargai diri sendiri”.

Bukannya terus nggak boleh nraktir dia, nganterin dia kemana-mana, beliin dia ini itu ato apapun itu, tapi ya kembali ke batas wajar itu tadi. Orang yang ngarep berani ngelakuin apapun untuk “kebahagiaan” si cewek dengan mengorbankan dirinya sendiri. Dia mau pake motor butut kemana-mana demi si cewek pake mobilnya, dia rela pake hape cina etekewer yang penting bisa beliin ceweknya blekberi, bla3.

Apakah itu hubungan yang sehat? Tentunya kamu bisa menjawabnya.🙂

Saya yakin kamu pernah tau ato kenal cowok yang lagi kena penyakit ngarep kayak gini, ato mungkin malah ngalamin sendiri.

Dan saya tau mereka yang lagi ngarep nggak akan peduli dengan semua nasehat temen-temennya untuk nglepasin cewek yang dia pengen itu.😀

Ok, mari kita buka pikiran kita sedikit lebih luas.

Kalo kamu ngarep, maka seolah kamu MENGEMIS sama dia!

Wow! Yang bener aja Kai, ngemis?! Ngemis gimana maksudmu?!

  1. Ketika kamu mengorbankan semuanya demi kebahagiaan si cewek, apa terus si cewek tambah sayang sama kamu? Bisa-bisa malah tambah matre en ngelunjak. Cewek adalah makhluk yang suka ngumpulin fans, dan kadang, sadar ato nggak, mereka “manfaatin” fans-fans yang ngarep untuk jadi pacar dia itu untuk mentraktir dia ini itu, anter kesana kesini bla3. Dan ketika kamu pikir dia udah mau jalan sama kamu berarti dia udah suka sama kamu, kamu salah teman, karena sekali saja kamu nyemplung di posisi “fans”, maka dia nggak bakal pernah mikirin kamu untuk jadi pacarnya. Mmm, ada kemungkinan jadian sih, tapi setelah semua duitmu abis, dia kabur, dan itu biasanya cewek yang matre. Koq bisa dia nggak mau jadian sama kamu padahal kamu udah berkorban semuanya buat dia? Ya iyalah, kalo dia punya banyak fans yang mau berkorban banyak hal buat dia, ngapain dia harus jadian sama kamu en kehilangan fans-fansnya yang laen? Toh temenan (en pura-pura seneng jalan sama kamu) aja udah dapetin pengorbananmu!
  2. Ketika kamu ngarep, posisimu sebagai cowok jadi LEBIH RENDAH dari dia, dan bukannya cowok itu harusnya mimpin cewek? Gimana kamu bisa mimpin kalo posisimu aja ada di bawah dia? “ya entar mimpinnya kalo udah jadian donk Kai!” Nope! Nggak bisa! Ketika kamu memulai hubungan romance dengan posisimu lebih rendah, bakal susah untuk ngerubah posisimu jadi di atas, karena cewekmu yang udah terbiasa megang kendalimu pasti bakal nggak terima kalo kamu tiba-tiba mimpin dia, nyuruh ini itu dll. Saya kasih contoh aja deh, misalnya lagi ribut karena kesalahan si cewek, terus kamu sebagai cowok berusaha jelasin ke dia, tapi cewekmu nggak mau nerima, dan pada akhirnya dia bilang, “kita putus aja deh!” dan prut! Kamu langsung jiper! Kamu langsung minta maaf ke dia, kalo perlu sampe nangis-nangis en nyembah-nyembah, dan bahkan dia yang marah padahal dia yang bikin salah, dan dia nggak minta maaf! Pernah ngalamin?😀
  3. Tau apa yang SECARA NGGAK SADAR cewek pikirin ketika kamu ngarep en berkorban semuanya untuk dia? Dia ngerasa DIBELI. Dia (dan saya) tau apa yang kamu pikirin: “ayolah, kamu udah ta anterin kemana-mana, ta beliin ini itu, tapi kamu harus jadian sama aku yah, soalnya aku udah ngorbanin harga diriku sebagai cowok demi dapetin kamu..” Iya kan? Ato mungkin kamu belum sadar bahwa dalam hati kamu ngomong gitu? :DAyolah teman, cewek nggak mau ngerasa dibeli. Mereka pengen dipimpin. Dan sebenernya mereka pun nggak mau dilayani bagai seorang ratu (dan kamu pelayan yang jatuh cinta pada ratunya), tapi karena jaman sekarang itu cowok jadi semakin feminim dan cewek jadi semakin maskulin, mau nggak mau itu terjadi. Jangan cuma nyalahin cewek yang ngelakuin itu, tapi salahin kamu-kamu yang ngarep sama dia, yang selalu muji-muji dia, nge-like en komen semua statusnya, sms en telpon tiap hari cuma buat nanyain kabar en udah makan apa belum, anter jemput dia kemana-mana, traktir apapun yang dia pengen meski kamu sendiri harus ngutang sana sini, bla3.😀

Dan untuk apa dia jadian sama orang yang bahkan udah kehilangan harga dirinya? Cewek butuh dipimpin, dan seorang pemimpin harga dirinya tinggi. Seorang pemimpin bukan orang yang nggak tau harus keman waktu mo jalan sama ceweknya, bukan orang yang tiap saat selalu ngecek si cewek ada dimana, lagi ngapain en udah makan apa belum, bukan orang yang nggak bisa ngatur hidupnya sendiri sampe-sampe butuh cewek yang ada untuk membuat hidupnya lebih baek, bukan orang yang nggak tau harus gimana ketika harus mengambil keputusan dari pilihan yang berat.

4. Waktu kamu ngarep dan pengen cewek yang kamu kejar itu jadi pacarmu biar hidupmu lebih asik, tau nggak apa yang dipikirin si cewek? HIDUPMU MEMBOSANKAN. Koq bisa? Ya karena di matanya bahkan kamu nggak bisa ngurus dirimu en ngatur hidupmu sendiri sampe-sampe kamu butuh dia untuk membuat hidupmu lebih asik! Nyambung kan sama tulisan no. 3 di atas.😀

Bayangin aja kalo ada cewek yang ngemis-ngemis pengen jadian sama kamu untuk bikin hidup dia lebih asik, kamu mau nggak? Pasti yang kamu pikirin adalah, “segitu ngebosenin yah hidupmu sampe kamu minta aku dateng ke hidupmu biar hidupmu lebih asik? Jangan-jangan aku juga bakal cepet bosen kalo nyemplung di hidupnya!” Dan saya yakin nggak banyak orang yang mau nerima kecuali ada alesan khusus semacam pengen ngabisin duitnya.😀

Gimana mungkin cewek itu mau sama kamu kalo kamu aja nggak becus ngurus hidupmu sendiri? Bisa-bisa dia bakal ikut kerepotan ngurus hidupmu yang kacau itu en nggak bisa enjoy jadian sama kamu. Ya, ya, saya tau kamu bilang dalam hati, “aku nggak bakal ngrepotin dia dengan hidupku koq!” Bleh! Ok lah kamu nggak bakal ngrepotin dia dengan hidupmu, tapi apa dia nggak malu nyeritain kamu ke temen-temennya? Apa yang bisa dia banggain dari kamu dan hidupmu? Bahwa dia bangga bisa nolongin hidupmu yang suram itu? Bahwa dia seneng bisa bantuin kamu nyelesein masalah-masalahmu yang banyak itu? Bahwa dia bangga pacaran sama cowok yang hidupnya ngebosenin, banyak masalah en ngarep setengah mampus sama dia? Pertanyaan saya sekarang adalah, siapa cowoknya dan siapa ceweknya? Kamu ato dia? Tau nggak, kalo hidupmu menarik, cewek bakal ndeket sendiri sama kamu, karena mereka pengen tau seasik apa duniamu, karena mereka pengen ikut berpetualang sama kamu sebagai pemimpin hidupmu.

Itu yang saya sebut dengan ngemis.🙂

Sebenernya masih ada beberapa alesan lagi kenapa kamu nggak boleh terlalu ngarep sama cewek yang kamu suka, tapi kayaknya bakal panjang banget kalo ditulis disini, so ini aja dulu, karena saya yakin empat kenyataan pahit yang saya tulis di atas udah cukup membuka pikiranmu tentang itu.

Kalo ada yang mau ditanyain soal romance, silakan hubungi saya.🙂

Akai Wisanggeni
Personality Consultant



18 Responses to “Terlalu Berharap”

  1. wah benar betul. Ga boleh ngarep sama cwek yg udah nyakitin kita tar kepalanya tambah gede lg

  2. 3 ayu

    kalo cwe yg ngarep ma cwo gmna?

    • Ngarep itu normal asal dosisnya nggak terlalu tinggi.

      Klo cewek ngarep sama cowok itu nggak masalah, asal ngarep kamu terbalas.
      Tapi klo enggak, jangan berkorban apapun dan tinggalkan dia.

      • 5 jeni

        tapii,, gimana batsan sharusnya seorang cwek ngarep sama cowok??

      • Ngak jauh beda sama cowok kok jeni, sebenarnya jika kamu menginginkan hubungan yang berkualitas maka kedua belah pihak harus saling merespon.

        Jika salah satu ternyata hanya pasif dan acuh terhadap hubungan itu maka sudah bisa di pastikan kedepannya akan berat sebelah apalagi ada pihak yang ngarep banget merengek – rengek mengharapkan cintanya.

  3. 7 agrie

    Ehm.. Bagus juga,, buat renungan..

  4. 9 firmatha

    wiew…mantap bro…..😆

  5. 10 fabrian

    mantap gan

  6. gw setuju sama bagian bahwa jangan sampai menanggalkan harga diri, cewek juga ujung2nya bakal kabur klo gitu sih.kcuali kalo ceweknya emang sengaja manfaatin doank

  7. Mantap gan . kaya nya ane termasuk dalam salah satu korban terlalu berharap, dan setelah membaca artikel ini ane jadi sadar . TQ gan .
    ooh iyah, izin repost ke blog ane yah gan😀

  8. 14 noname

    Yang terlalu ngarep dah dapet tar juga bosen,,,cari mangsa baru ϑěђ,:☆┌─┐. :p

    pisss… achh!

  9. 16 ansfa

    Bner tuch.. Terlalu over ga bgus.. Nnti ga dapat ssuatu yg dinginkan malah kecewa..Hemmm.
    #keren postingannya🙂

  10. 17 Laoeng Rangkuty

    thanks,. tulisan nie tlah buka pntu hati ku,.,.
    Q jg dah jd korban.

  11. terima kasih sob atas pencerahannya..hatiku sekarang bisa bangkit kembali,setidaknya akan memulainya lagi dari nol🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: